Lembaga Asosiasi Anti Narkoba Tuntut Kajati Sulsel dan Kajari Makassar Dicopot Terkait Vonis Gembong Narkoba Wempi Wijaya

oleh -75 views

LIPUTANSATU.COM, MAKASSAR – Ratusan masyarakat dan mahasiswa yang tergabung dalam Lembaga Asosiasi Anti Narkoba Sulawesi Selatan melakukan unjuk rasa di Kantor Kejaksaan Tinggi Sulawesi Selatan, Jalan Urip Sumoharjo Kota Makassar, Selasa (10/6/2024).

Mereka menyoroti aparat penegak hukum yang diduga tidak menunjukkan keseriusannya dalam menindak gembong narkoba internasional Wempi Wijaya yang hanya di vonis 12 tahun penjara.

“Tindak pidana Narkotika merupakan perbuatan melawan hukum dan kejahatan yang terorganisir yang nantinya secara perlahan membunuh regenerasi dan membahayakan kehidupan masyarakat,”kata Koordinator Aksi, Syarif di Makassar.

Tak hanya itu, Syarif juga menyampaikan jika kejahatan ini tentunya merusak regenarasi  bangsa dan negara, sehingga harus menjadi perhatian khusus aparat penegak hukum di Indonesia sebagai upaya memberantas secara tuntas.

“Tapi disini kami melihat tidak ada perlakuan khusus kepada jaringan narkoba internasional Wempi Wijaya yang merupakan gembong narkoba lintas negara alias sindikat internasional. Dia adalah orang kepercayaan Fredy Pratama yang menjadi DPO mabes Polri hanya di vonis 12 Tahun saja pada PN makassar 12 Mei lalu. Tentunya ini sangat jauh daripada UU nomor 35 Tahun 2009,” tambahnya.

Olehnya itu, dia mendesak bapak Kapolri untuk melakukan tindakan tegas dengan mencopot Direktur Tindak pidana narkoba bareskrim Polri karena tidak mengusut TPPU terhadap saudara Wempi Wijaya.

“Kami juga meminta kepada Bapak Kejaksaan Agung untuk mencopot Kepala Kejaksaan Tinggi Sulsel dan Kejari Makassar yang diduga kuat masuk angin karena hanya memberikan tuntutan rendah 12 tahun kurungan penjara kepada Wempi Wijaya,” tambah Syarif.

Mahasiswa UMI itu menambahkan, lebih parahnya lagi, tuntutan rendah dari kejaksaan itu turut diaminkan oleh pihak Pengadilan Negeri Makassar.

“Dengan ini juga kami meminta kepada Mahkama Agung RI untuk mencopot ketua Pengadilan Negeri Makassar dan Pengadilan Tinggi Makassar yang diduga telah masuk angin,”bjelasnya.

Aksi kami di Kejaksaan Tinggi Sulsel di terima oleh Soetarmi SH.MH (Kasi Penkum) Kepala Seksi Penerangan Hukum Kajati Sulsel yang menyampaikan sudah mengajukan banding dan sudah memasukkan memori banding, dan setelah itu kami bergeser ke Kantor Pengadilan Tinggi Makassar setelah berorasi secara bergantian dan di terimah oleh Kepala Humas Pengadilan Tinggi Makassar yang akan menunggu kelengkapan berkas upaya banding yang di ajukan kejati sulsel. Sedangkan aksi di Kantor Kakanwil Kemenkunham SulSel di terimah langsung oleh Surinto Kadiv Keamanan Kakanwil Sulsel menegaskan kami akan meneruskan ke Kemenkunham RI apa yang menjadi tuntutan dari Asosiasi Anti Narkoba Sulawesi Selatan.

Meminta Kakanwil kementrian hukum dan ham untuk memakai sistem secuity maksimum di rutan dan lapas demi memutus mata rantai peredaran narkoba di dalam lapas Karena kita semua masih yakin bahwa Wempi wiyaja masih mengendalikan oleh Krn kugaat dugaan Wempi Wijaya di dalam rutan di berikan fasilitas istimewah.tambahan syarif

“Aksi unjuk rasa yang kami lakukan hari ini adalah awal daru perjuangan,kami akan mengawal kasus ini sampai tuntas sebagai upaya kami selaku putra daerah sulawesi selatan untuk memutus jaringan peredaran narkotika,” tutup Jenderal Lapangan, Syarif.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *